Macet = Boros Bensin + Pegel

Hari Senin terjebak macet sewaktu pergi ke dan pulang dari kantor. Pergi kantor jam 8-an dan sampai di kantor sekitar jam 10:30, kurang lebih 2,5 jam perjalanan. Pulang kantor jam 18:45 dan sampai di rumah sekitar jam 20.30-an, kurang lebih hampir dua jam perjalanan. Hasilnya? Boros bensin dan kaki pegel.

Untuk perjalanan rumah-kantor pp dengan jarak tempuh sekitar 40 km, saya harus menigisi bensin sekitar Rp 45 ribu alias 7,5 liter.  Kebetulan waktu berangkat kantor, mobil saya isi full tank dan seaktu pulang saya isi lagi full tank. Jadi, kalau dihitung jarak tempuh per liter nya adalah 1 liter untuk 5.33 km (18.75 100km/L).

Padahal ketika hari Sabtu-Minggu saya ke Bandung, untuk jarak tempuh sekitar 260 km, saya mengisi bensin sebanyak Rp 143.940 atau 23.99 liter.  Kalau dihitung jarak tempuh per liter nya adalah 1 liter untuk 10.83 km (9.22 100km/L). Driving style selama perjalanan Bekasi-Bandung pp adalah nyantai tapi panasan alias jalan 100 kpj tapi kalo lagi ‘panas’ bisa digeber sampe 140 kpj (tapi dengan syarat only if navigator di sebelah sedang tertidur :p ).

Kesimpulannya, jalanan macet adalah sama dengan permborosan bensin. Ini baru satu mobil, padahal kalo macet pasti rame-rame gak pernah sendirian. So, berapa ribu liter bensin yang terbuang gara-gara jalanan macet?

One Response to “Macet = Boros Bensin + Pegel”

  1. ginong Says:

    wakakakakak….betul om….

Leave a Reply

:) :( :d :"> :(( \:d/ :x 8-| /:) :o :-? :-" :-w ;) [-( :)>- more »