Astro, Mati Lagi … Mati Lagi …

Untuk kedua kalinya decoder Astro di rumah mati. Yang pertama waktu itu decoder┬átiba-tiba saja mati, dan yang sekarang mati karena decoder nya saya matikan karena saya harus beresein kabel2 di kamar saya. Tadi sore, setelah saya beres-beres kabel, saya hubungan decoder ke ‘colokan listrik’, eh … ternyata gak pernah mau hidup.

Coba telp ke customer service Astro. Pertama diterima oleh Ata (telp jam 16an WIB), katanya coba powernya dilepas trus dicolokin lagi. Not helping. Tetep aja mati. Trus dia bilang biarkan dulu selama 1/2-1 jam baru dinyalakan. Ternyata setelah dimatikan selama satu jam trus dinyalakan lagi… tetep MATI.

Telp lagi jam 17.30an. Yang terima Yadi (atau Yudi, lupa). Rekomendasinya sama dengan Ata. Rupanya banyak terjadi masalah seperti ini pada decoder Astro. Customer servicenya pasti tanya, “Apakah sempat terjadi mati lampu / pemutusan listrik tiba-tiba?” Nah sekarang si Yadi rekomendasinya sedikit beda, biarkan si decoder nyala selama 1/2 - 1 jam. Saya nyalakan selama satu jam… tetep MATI OGE!

Jam 19an telp lagi, yang nerima sekarang Bobby. Rekomendasi dia sama seperti dua orang temen dia sebelumnya. Saya bilang sudah dicoba dan tetep MATI. Saya pikir mungkin decoder nya yang rusak. Karena decoder yang terpasang sekarang ini adalah decoder bekas yang dipasang sebagai pengganti decoder yang rusak sebelumnya. Katanya sih sementara … tapi kayaknya sementaun. Saya bilang ke Bobby, “Saya minta ganti decoder, kayaknya decoder sampean sudah koit.”

Bobby janjikan dalam 3-5 hari kerja paling lama, teknisi akan menghubungi. Saya mendapat firasat, bahwa kalau memang harus ganti decoder, saya bakalan harus sering nelpon sebelum si teknisi Astro bakal datang ke rumah. Seperti waktu kerusakan sebelumnya. Saya harus telp (dengan sedikit pake urat), kirim email (yang gak pernah dibalas) dan kirim sms (yang juga gak pernah dibalas, cuma buang pulsa) sebelum si teknisi benar-benar datang. Kalau kejadian tempo hari terulang … kayaknya usul Abi untuk masukin ke koran adalah ide yang cemerlang.

Sial, jadi teu bisa nonton liga inggris … huh ! x(

———————————————–
UPDATE - sekitar jam 22an
———————————————–
Ternyata sekitar jam 22an, decoder nya nyala sendiri lagi. Hal ini setelah decoder dibiarkan terhubung dengan power sejak pukul 17 tadi sore. Ternyata yang menurut orang Astro harus dibiarkan dulu selama 1/2-1 jam tidak selamanya benar. Untuk kasus saya ternyata decoder harus menunggu lebih dari 5 jam agar bisa hidup. Berhubung tadi jam 19 saya sudah minta untuk dimatikan siarannya, saya telp lagi Astro untuk dihidupkan lagi siarannya. Diterima oleh Najib, dibantu dia akhirnya siaran Astro dapat diterima seperti sebelumnya.

4 Responses to “Astro, Mati Lagi … Mati Lagi …”

  1. Weni Says:

    jadi tetep bisa nonton MU maen khan ? :D

  2. Abi_ha_ha Says:

    Udah coba digebug? works on my Toshiba’s TV sama monitor Philips he he he…
    Tapi kudu penuh perasaan dan niat memperbaiki.
    Niatna kieu, “niat saya menggebuk alat elektronik ini untuk memperbaiki, bukan untuk merusak” ~Bugghh….
    Ai can bener oge mah Aa Montir kedah ditelepun.

  3. Lu-Q Says:

    Aya-aya wae maneh, Bi … =))

  4. Lu-Q Says:

    Kemarin, 26 Nov 2007, di rumah saya mati lampu dari jam 10 s.d. jam 15. Setelah lampu nyala lagi, decoder Astro tidak mau nyala. Rupanya kalau setelah power down, decoder Astro ini tidak otomatis nyala. Setelah ditunggu berjam-jam, sekitar jam 2 pagi, decoder Astro baru nyala lagi. Duh, kalo sering mati lampu kacau juga ya :(

Leave a Reply

:) :( :d :"> :(( \:d/ :x 8-| /:) :o :-? :-" :-w ;) [-( :)>- more »