3 in 1

Kemarin pagi saya distop polisi di exit tol dalam kota Semanggi. Gara-gara ‘melanggar’ aturan 3 in 1. Tapi gak tahu karena lagi beruntung atau polisinya lagi baik, setelah diceramahi beberapa menit, saya disuruh jalan lagi. Gak ditilang :D

Ceritanya begini. Sebagai orang yang berkantor di Sudirman yang termasuk area 3 in 1, rute jalan yang dilewati akan bergantung jam berapa saya sampai di sekitar Sudirman. Kalau sampai di sekitar Sudirman setelah jam 10 saya bisa lewat Jl. Sudirman. Tapi kalau sebelum jam 10, saya biasa keluar tol dalam kota di depan DPR, mutar di Senayan dan masuk ke kantor lewat belakang.

Senin kemarin, dengan asumsi jalanan bakalan macet setelah long week end, saya baru berangkat dari rumah di Bekasi sekitar jam 9. Karena biasanya kalau berangkat antar jam 6 s.d. jam 8 kepadatan di ruas tol Cikampek dan tol dalam kota bisa bikin pegal kaki. Benar aja, ketika masuk tol Cikampek di pintu tol Jatibening jalanan gak terlalu padat. Sampai di pintu tol dalam kota Halim sekitar 9.30. Sampai di Pancoran sekitar jam 9.45an. Waktu itu saya pikir, “Wah, sebentar lagi jam 10 nih. Udah bisa lewat Sudirman.” Akhirnya saya jalanin mobil pelan-pelan aja dengan harapan begitu mau sampai di exit tol Semanggi sudah jam 10 lebih. Ternyata walaupun sudah pelan-pelan, sewaktu sampai di depan Komdak masih jam 9.55 alias 5 menit sebelum aturan 3 in 1 selesai.

Iseng mode ON, saya mau coba keluar tol Semanggi aja ah. Males muter ke Senayan kemudian mobil saya arahkan keluar exit tol Semanggi. Ternyata pas di exit pintu dijagain Polisi. Dalam hati, sedikit berharap, mudah-mudahan gak distop polisi. Tapi lihat jam di dashboard mobil masih jam 10 kurang. For precaution purpose, saya cepetin jam di dashboard mobil lebih cepat sekitar 5 menit lebih, pokoknya lebih dari jam 10. Ternyata harapan saya tidak terkabul, saya distop oleh Pak Polisi. Berhenti. Pak Polisi terus minta SIM dan STNK. Terus Pak Polisi bilang ke saya, “Pagi Pak, di sini minimal harus tiga orang.” Dengan muka innocent saya menjawab, “Lho, sekarang kan sudah jam 10 lebih pak” :p sambil nunjukin ke jam di dashboard mobil. Pak Polisi terus nengok ke dashboard mobil dan bilang, “Wah, jam nya ngaco tuh Pak.” Dia terus lihat jam di hp-nya dan nunjukin ke saya, “Masih jam 9.55 Pak, dibenerin tuh jam nya.” Masih dengan dengan muka innocent, saya betulin jam di dashboard sambil bilang lagi,”Waduh maaf Pak, saya kira sudah jam 10, makanya saya keluar disini.” Dalam hati sudah pasrah saja, waduh bakalan keluar duit nih. Tapi tak disangka Pak Polisi bilang lagi, “Lain kali jam nya jangan salah lagi Pak. Silahkan mundur sedikit trus jalan.” Hehehe, gak ditilang euy :D. Pak Polisi terus ngembaliin SIM dan STNK saya. Ketika dia lihat saya pake jam tangan, dia tanya, “Coba jam tangan Bapak sekarang jam berapa?”. Waduh, lupa euy belum dicepetin jam tangan saya. Saya tunjukin ke Pak Polisi dan dia langsung bilang, “Tuh kan belum jam 10. Belum lagi dikurangi waktu kita ngobrol tadi!” Dalam hati, iya Pak … lupa dicepetin, maaf.

Sambil melambaikan tangan saya lanjutkan perjalanan. Tak lupa buka kaca jendela dan bilang ke Pak Polisi, “Terima kasih Pak. Maaf ya.”

Ternyata masih ada juga Pak Polisi yang baik dan gak menilang dengan membabi buta. Mungkin Pak Polisi berpikir, saya emang beneran gak tahu kalau waktu masih belum jam 10. Anyway, sorry Pak saya sudah ‘dengan sengaja’ melanggar peraturan. It won’t happen again.

One Response to “3 in 1”

  1. Abi Says:

    tanggal muda meureun… cuba kalo lewat tanggal 20 we. Ceritanya bakal berbeda.
    Pokona ati-ati we bos…

Leave a Reply

:) :( :d :"> :(( \:d/ :x 8-| /:) :o :-? :-" :-w ;) [-( :)>- more »