Dhaka, Here I Come

Akhirnya, jadi juga saya berangkat ke Dhaka. Setelah sempat berencana sebelumnya pada bulan Februari untuk support project di sana dan dibatalkan karena masalah visa, sekarang jadi juga ke Bangladesh tapi support project yang lain. Seperti yang sebelumnya, lama tinggal di Bangladesh hanya 2 minggu saja karena di visa memang authorized duration of stay cukup 2 minggu saja.

Dari Jakarta berangkat jam 17.00 dan diperkirakan sampai di Dhaka jam 20.30 waktu setempat. Mmhh, malam-malam di negeri orang, siapa takut :) Insya Allah semua bisa berjalan dengan lancar. Amin.

TUE 31OCT DEP JAKARTA CGK 1700 SQ 161
ARR SINGAPORE 1935

TUE 31OCT DEP SINGAPORE 2030 SQ 436
ARR DHAKA 2230

Ada kejadian di Cengkareng yang bikin sedikit kesal atau mungkin juga biasa di negeri ini. Ceritanya gini, paspor saya akan habis kurang dari 6 bulan sejak tanggal berangkat. Menurut petugas di pintu imigrasi, saya harus mengisi form di imigrasi karenanya di kantor yang letaknya gak jauh dari tempat pemeriksaan imigrasi. Form itu isinya kurang lebih pernyataan bahwa saya tidak akan menuntut imigrasi apabila terjadi sesuatu hal karena masa berlaku paspor saya kurang dari 6 bulan dan ternyata di form itu harus ada meterai. Petugas nya kemudian tanya saya, “Bawa meterai?” Meterai? Ngapain saya bawa-bawa meterai. Trus dia bilang lagi, “Wah, ini kalau saya suruh beli dulu harus ke Tangerang. Ya udah, tinggalin aja uang untuk materai.” Saya tanya lagi, “Berapa Pak?” Dia jawab, “20 ribu.” Mmmhhh, kena deh saya dikerjain. Biasa banget nih orang Pemerintah, mengambil kesempatan dalam kesempitan. Gak ada tanda terima atau apa pun. Gak bisa di-reimburse kantor deh. Jadi inget lagunya Tesla … go straight to hell, all you goverment personnel. Ups, kakak saya juga pegawai negeri, sorry…
:D

Leave a Reply

:) :( :d :"> :(( \:d/ :x 8-| /:) :o :-? :-" :-w ;) [-( :)>- more »