Mobil Tua Kepanasan

Hari Minggu kemarin, mobil tua kepanasan alias overheat. Jarum petunjuk temperatur di mobil sampe mentok kanan. Untung mobil gak lama overheat-nya. Dan untung juga kemarin itu bawa mobil karena mau ketemu sama Mas Koko Sekjen BMWCCI, akhirnya oleh dia diberi P3K (Pengobatan Pertama Pada Kepanasan). Dan mobil bisa balik ke temperatur biasanya lagi.

Memang sudah beberapa bulan belakangan ini, beberapa kali kejadian air di radiator berkurang. Pernah pas waktu diparkir di suatu tempat, saya perhatikan ada air netes di dekat radiator. Waktu itu berpikir mungkin air tetesan dari AC. Tapi besoknya air di radiator berkurang sehingga perlu ditambah.

Kemarin juga awalnya seperti itu. Waktu malam minggu mobil dipake pulang, jarum penunjuk temperatur mobil sampe lebih dari 1/2. Padahal jalanan tidak macet dan cuaca juga gak panas, kan malem-malem. Besok paginya air radiator dicek dan ternyata di reservoir nya berkurang banyak. Ya udah, kemudian air radiator saya tambah.

Minggu pagi, saya pergi ke Carrefour sambil nunggu siang karena baru bisa ketemu Mas Sekjen siang hari. Sepanjang perjalanan menuju Carrefour, temperatur merangkak naik lagi. Tapi ketika sudah masuk tol, temperatur mulai turun lagi seperti biasa. Tapi hati ini tak tenang jadinya. Di Carrefour saya sekalian beli juga radiator coolant, barangkali aja dibutuhin.

Nah, waktu mau ketemu Mas Sekjen di Automall, temperatur mobil naik lagi. Naik terus sampe jarumnya mentok ke kanan. Waduh, gawat! Soalnya sering denger kalo mobil dipaksain jalan overheat, piston katanya bisa bengkok. Ongkos perbaikannya bisa melambung. Untung gak lama sampe di tempat janjian dengan Mas Sekjen. Setelah urusan dengan Mas Sekjen selesai, saya cerita soal problem di mobil saya ke Mas Sekjen. Kata dia, wah bahaya tuh kalo dipaksain. Sekarang coba aja dulu di-bleeding radiatornya. Bleeding? Apa pula itu? Tapi dengan baiknya Mas Sekjen terus bilang lagi ke saya, “Nanti caranya diberi tahu. Sekarang nyari tempat aja yang enak buat itu”. Hehe, gak enak nge-bengkel di pelataran parkir Automall.

Kemudian kami berangkat beriringan ke daerah yang enak buat parkir. Kebetulan ada deket mesjid. Waktu itu, walaupun jaraknya dekat, temperatur langsung mentok kanan lagi. Begitu berhenti dan kap mesin dibuka, bener aja tuh radiator ngebul dan keliatan air di dalam reservoir radiator mendidih. Setelah mesin agak dingin, tutup radiator kemudian dibuka. Lalu Mas Sekjen nunjukin caranya bleeding radiator. Di dekat tutup radiator ada semacam baud yang bisa dibuka. Ketika baud itu dibuka, langsung keluar udara panas persis mesin uap. Rupanya ada udara yang terperangkap di radiator sehingga sirkulasi air gak jalan dan mesin panas. Sambil dikeluarkan udaranya, air radiator juga ditambah pake radiator coolant yang baru diberi tadi, sampe habis lho 5 liter radiator coolant. Sewaktu bleeding radiator ini datang Om April, member BMWCCI juga. Dia ikut ngebantuin juga. Duh senangnya banyak yang bantu ketika dapet masalah. Ketika sudah tidak ada lagi udara panas yang keluar dan air radiator udah pada level yang disarankan, tutup radiator ditutup kembali. Mobil kemudian dinyalakan dan temperatur sekarang normal lagi seperti biasa. Dibiarkan mesin nyala sekitar 15 menit, temperatur tetep di skala 1/4 (harusnya 1/2, cuma belum sempat aja ganti thermostat). Udah segar lagi nih mobil tua, gak kepanasan lagi.

Malamnya mobil tua dibawa ke Bandung. Alhamdulillah sepanjang perjalanan lancar. Terima kasih banyak untuk Mas Koko dan Om April.

PS. Gak ada foto-fotonya. Habis boro-boro mikir mau motret, yang ada malah sutressss.

3 Responses to “Mobil Tua Kepanasan”

  1. Weni Says:

    ooo… kirain bleeding teh judul lagunya bon jovi. my guitar lies bleeding in my arms :))

    hr terakhir ngantor sebelum cuti nih ky.
    Selamat Idul Fitri.
    Mohon maaf lahir dan batin.

    salam buat keluarga di kopo dan buat… ehm ehm.. uhuk uhuk… hihihi

  2. adhi bI 001 Says:

    Gw mah udah tau masalah bleeding, ketinggalan jaman loe, pasti pake m40 ya. manhgkannya baca buku ownner manual donk sebelum ngisi air radiator, klo gak bisa mah jangan gaya2an pake mobil eropa segala lah. btw untung udara paansnya cpt2 dikeluarin, pernah bokap gw pake e30 gw, ngisi air kgk di bleeding, trus dipaksain ampe pangandaran, akibatnya plastik radiatornya pecah wah gawat plastik temmpat air kagak ada di jual, jadi terpaksa ganti radiator deh bmw radiatornya tekanannya tinggi baget

  3. Lu-Q Says:

    ampun boss adhi … saya tidak bermaksud gaya2an pake emforti …

Leave a Reply

:) :( :d :"> :(( \:d/ :x 8-| /:) :o :-? :-" :-w ;) [-( :)>- more »